Sunday 31 March 2024

Tempat Makan Mie Bangladesh Sudah Ada di Kota Mataram, Lombok : Kedai Kopi Panjang Umur


Gimana puasa kalian yang sudah memasuki minggu keempat Bulan Ramadhan?. Semoga lancar terus ya sampai akhir Ramadhan. Amin. 


Biasanya kalau sudah memasuki pertengahan Ramadhan, sudah banyak undangan berbuka puasa bareng alias bukber. Ada undangan dari temen-temen TK, SD, sampai undangan para mantan juga ada. 


Apalagi sekarang lagi viral tuh di medsos yaitu para nonis alias temen-temen non muslim yang ikutan berburu takjil sampai borong semua jualan mamang penjual cilok. 


Saya juga sempat beberapa kali kalau pulang kantor, lewatin penjual takjil pasti ramai terus diburu pembeli. Sampai buat macet segala.


Begitu juga tempat-tempat makan seperti lesehan, cafe, resto dan hotel juga ikutan kebanjiran orderan bukber dengan promo paket bukber yang menggiurkan. 


Sampai-sampai kalau mau bukber di lesehan atau cafe, harus bookingnya jauh-jauh hari. Kalau datang langsung, bakalan kalian ditolak sama yang punya tempat. Bikin sakit hati kan ?. 


Kalau saya sih saranin, lebih baik pesen tempatnya paling lambat ya H-1 lah buat jaga-jaga. Itupun kalau kalian beruntung, hehehe.




Ngomong-ngomong soal tempat bukber. Saya punya tempat nongkrong yang pernah saya datangi beberapa hari sebelum Bulan Ramadhan tiba. Sebut saja namanya Kedai Panjang Umur. 


Lokasinya ada di Jalan Caturwarga, tepat di sebelah Apotek Caturwarga atau di seberang Rumah Sakit Islam Siti Hajar, Kota Mataram. 


Kalian gak perlu khawatir bila mencari lokasinya. Tempatnya persis di pinggir jalan besar. Gak perlu masuk gang atau mampir di rumah mantan segala. 


Saya pertama kali melihat kedai ini di Instagram. Namun di instagramnya nama akunnya @rotisrikayalombok kalau gak salah (koreksi bila keliru).

 

Yang buat saya tertarik datang kesini, pertama penampakan kedainya yang klasik banget. Kedua, menu-menunya yang buat langsun laper, ditambah harganya yang lumayan murah. Ketiga, jaraknya yang dekat dengan rumah sakit tempat saya kerja.





Konsep yang digunakan dari kedia ini yaitu klasik ala Pecinan gitu. Penampakan yang oriental. Dinding yang banyak dipajang foto atau gambar bertemakan Chinese. Meja kursi juga disesuaikan dengan konsep yang dipakai. Warna bangunan dan jendela khas warna hijau tua dan putih. Sebagai penambah hiasan biar terlihat cantik, ada lampion-lampion berwarna merah memberikan kesan oriental.


Buka di Hari Senin sampai Sabtu dari jam 10 pagi hingga 10 malam. Libur hanya di Hari Minggu saja. 


Kebetulan saya datangnya hanya sendiri. Hari Jumat habis shalat Jumat, saya jalan ke kedainya. Untungnya kedainya masih sepi. Mungkin hari Jumat kali ya. Sesampainya di depan kedai, saya pun membuka pintu dan langsung ke meja pemesanan. 


Disambut hangat oleh dua mas-mas sebagai karyawan kedai. Disini kita pilih pesanan terus bayar langsung. Setelah itu pilih tempat duduk sesuai keinginan sambil menunggu pesanan datang. 


Untuk tempat duduknya terbagi dua bagian. Ada outdoor untuk ahli hisap dan indoor yang pengen ngadem di tengah panasnya dunia ini. 


Untuk outdoornya terdapat beberapa meja dan kursi kayu. Enaknya disini bagi yang ahli hisap atau yang pengen bersantai sambil cuci mata liat kendaraan yang lewat. Siapa tau ada yang bening-bening lewat. 



Sedangkan saya lebih memilih bersantai di dalam saja biar lebih tenang sambil nyicil tulisan yang belum kelar. Saya memilih duduk di pojokan saja yang terdiri dari satu meja dengan empat kursi santai yang terbuat dari rotan. 


Hanya ada beberapa pengunjung saja yang duduk di dalam. Jadi gak terlalu berisik. Meskipun kedainya gak terlalu besar, tapi sangat nyaman sekali. Pelayanannya juga cukup baik dan cepat. Gak menunggu lama, pesanan saya pun sudah datang. Saya memesan satu porsi Mie Bangladesh, Roti Kukus Srikaya dan Es Kopi Tiam Susu.



Mie Bangladesh


Yang buat saya penasaran datang kesini yaitu pengen mencicipi Mie Bangladeshnya. Lihat fotonya di akun ignya, bikin ngiler. Terdiri dari mie kuning, telur mata sapi, sayur bayam, kuahnya kental sekali. Enak bener dan cukup pedas.


Sekilas dari Mie Bangladesh ini. Ini mie bukan berasal dari negeri Bangladesh lhoo ya. Menu mie ini aslinya berasal dari Medan, Sumatera Utara. Ada singkatannya lhoo  yaitu Bangladesh berasal dari kata Banglah Delima Sigli. Salah satu pendiri warung mie Bangladesh di Medan bernama Alm Abdullah Arsyad yang berasal dari Delima Sigli. Ciri khas dari menu ini yaitu nyemek atau agak berkuah. 


Rasa bawang putih nya yang sangat kuat membuat mie ini sangat enak sekali. Apalagi perpaduan bumbu rempah-rempahnya yang sangat kuat. So, kuahnya sangat pedas di lidah. Mirip seperti Mie Aceh. 


Dihidangkan di piring besi jaman dulu. Membuat saya mengenang masa-masa kecil dulu. Kalau mau makan nasi, pakainya piring ini. Al-Fatihah buat alm. almh nenek dan kakek yang suka pakai piring ini. Seporsi Mie Bangladesh yaitu 15 ribu saja. Cukup murah dan rasa gak recehan. 



Roti Kukus Srikaya


Cemilan yang cocok kalau sudah makan yang pedas-pedas yaitu Roti Kukus Srikaya. Sebenarnya ada beberapa rasa dari roti kukusnya. Ada rasa cokelat, strauberry, blueberry dan srikaya. 


Saya lebih memilih roti kukus srikaya. Ini roti rasanya buka seperti buah srikaya lhoo ya. Hanya penamaan saja Roti kukus srikaya. 


Rotinya berwarna putih dan sangat gurih. Toping di dalamnya ada adonan kuning telur, gula sebagai pemanis dan daun pandan. So, di gigitan pertama makan roti ini memberikan kesan manis. Pas dijadikan menu takjil di saat berbuka puasa. 


Seporsi Roti Kukus Srikaya terdiri dari tiga buah roti seharga 10 ribu saja. Cukup wort it buat kita yang hanya sekedar ngumpul sambil ngopi, cemilannya ya roti kukus ini. 



Es Kopi Tiam Susu


Terakhir yang pengen saya berbagi cerita dengan kalian pembaca setia Lazwardy Journal yaitu Es Kopi Tiam Susu. 


Mungkin kalian masih ingat dengan tulisan review saya saat ngopi di Kopihyang dan Kopityang beberapa waktu yang lalu. 


Kopi Tiam Susu yang saya pesan kali ini rasanya hampir mirip-mirip. Rasa kopinya yang agak sedikit pahit. Dipadukan dengan rasa susu putih. Apalagi diminum selagi dingin, bener-bener seger di tenggorokan. 


Segelas es kopi Tiam susu diberi harga 12 ribu saja. Sudah makan yang pedas-pedas, habis itu makan yang manis dan minumnya es kopi susu, rasanya puas banget makan siang saat itu. 


Hanya mengeluarkan duit 37 ribu saja. Sudah bisa makan tiga menu favorit yang ada di Kedai Panjang Umur Roti Srikaya Lombok ini. 


Buat kalian yang berencana mau bukber di luar, bisa nih jadi pilihan buat bukber bareng mantan, eh bareng keluarga atau teman maksudnya, hehehe. 


Penulis : Lazwardy Perdana Putra


6 comments:

  1. Mie bangladesh memang selalu gak bisa ditolak ini kak...aku pertama dl mikir juga apa mie nya dr bangladesh tp ternyata dr medan haha...klo roti srikaya aku pertama kali makan waktu di Aceh..ada toko pecinan gt dia juga jual roti srikaya aku nya juga mikir apa selainya dr buah srikaya tapi kok kuning tp ternyata dr telur..salah semua yang aku pikirkan haha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pertama kali jg saya mikir gitu. Ternyata pas kepoin eh bukan dari Bangladesh hehehe

      Delete
  2. Tapi yg di Lombok Ini bukan cabang yg di medan kan ya mas? Aku udh coba yg di medan pas mudik 2 tahun lalu. Ruameeee memang, dan enak.

    Trus di jkt juga ada tuh, buka di sunter tp ga ada hubungan ama yg mie Bangladesh medan. Cuma pas aku cobain, agak asiiin, enakan yg di medan, pas. Kalo yg lombok belum coba pastinya. Tp menggoda sih dari foto penampakan 😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepertinya gak ada hubungannya. Disini sudah ada beberapa kedai kopi konsepnya Pecinaan gini.

      Tempatnya enak buat nongkrong. Makanannya enak2

      Delete
  3. tempatnya asik juga ini mas Lazwardy, bolehlah ntar kalau balik lagi ke Lombok aku cobain nongkrong dan menikmati mie bangladeshnya, namanya juga unik sih ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ditunggu di Lombok. Banyak sekali tempat2 menarik disini

      Delete